TheMandalikaGP

MotoGP Inside: Jaman Dulu Start Motor MotoGP Didorong, Kenapa Ya?

THEMANDALIKAGP – Beda zaman tentu berbeda juga teknologi yang digunakan, di era yang serba canggih ini motor MotoGP dinyalakan di garasi atau yang disebut dengan paddock menggunakan alat starting block bahkan kiri ada alat direct driver yang dicolokan ke mesin langsung.

Jika motor mati dilintasan, pembalap harus mendorong dengan keras dan menghentak motor agar ban yang berputar bisa memutar mesin dan ini bukan pekerjaan yang mudah, terlebih lagi motor 1000 cc itu berat banget. Tapi, kalau kamu perhatiin ajang balap jaman dahulu, kenapa ya motor MotoGP 500 cc jaman dulu start nya didorong? selain perbedaan cc ada perbedaan apa lagi ya?

Sudah pasti ada perbedaan berat motor MotoGP 500 cc dengan 1000 cc, berat motor 500 cc sekitar 130 kg dan motor 1000 cc minimal 157 kg sesuai dengan regulasi yang dikeluarkan oleh FIM (Fédération Internationale de Motocyclisme). Selain berat motor, motor balap jaman dulu tidak memiliki starter listrik jadi ya harus di dorong hmm agak ribet ya. Selain itu ada perbedaan dari tekanan kompresi, tekanan kompresi motor 500 cc dengan desain mesin 2 tak akan lebih rendah tekanannya jadi mudah didorong dibandingkan dengan mesin dengan 4 tak.

Singkatnya seperti itu alasan kenapa motor MotoGP dulu harus di dorong sebelum melaju dilintasan, karena jaman sudah canggih saat ini motor MotoGP lebih memudahkan para pembalap sehingga pembalap bisa fokus dalam melakukan teknik-teknik jitunya agar mendapat podium utama.

 

Post a Comment